Senin, 13 Mei 2013

askeb hamil patologi dengan plasenta previa

ASUHAN KEBIDANAN PADA IBU HAMIL PATOLOGIS
NY “J” UMUR 24 TAHUN G1 P0 A0 UMUR KEHAMILAN 30+4 MINGGU
DENGAN PLACENTA PREVIA
DI RB KASIH IBU SETURAN SLEMAN YOGYAKARTA

No. Register         : 340310
Tanggal Pengkajian    : 04 – 04 – 2011, jam 15.00 WIB
Nama Pengkaji    : Bidan Sri Rahayu
I.    PENGKAJIAN DATA            tanggal: 04-04-2011, jam: 15.00 WIB oleh: Bidan
A.    DATA SUBYEKTIF
1.    Identitas
            Ibu                Suami
Nama         : Ny “J”            Tn “T”
Umur         : 24 th                26 th
Agama        : Islam                Islam
Suku/Bangsa    : Jawa/Indonesia        Jawa/Indonesia
Pendidikan        : SMA                SMA
Pekerjaan        : IRT                Wiraswasta
Alamat        : Jl. Kapas Kledokan CT, Depok Sleman Yogyakarta

2.    Alasan datang
Ibu mengatakan ingin memeriksakan kehamilannya.

3.    Keluhan utama
Ibu mengatakan perdarahan yang berwarna merah segar dan tanpa rasa nyeri sudah 2x ganti pembalut sejak tanggal 04-04-2011 jam 11.00 WIB.


4.    Riwayat menstruasi
Menarche     : 12 tahun                Siklus        : 28 hari
Lama     : 5 hari                    Teratur        : teratur
Sifat darah    : cair                    Keluhan     : tidak ada

5.    Riwayat perkawinan
Status pernikahan    : syah                Menikah ke : I
Lama         : 1 tahun             Usia menikah pertama kali : 23 tahun

6.    Riwayat obstetric : G1 P0 A0 Ah0
Hamil
Ke-    Persalinan     Nifas
    Tanggal    Umur
Kehamilan    Jns
Persalinan    penolong    Komplikasi    JK    BB
Lahir    laktasi    komplikasi
1.    Kehamilan sekarang                                 
                                   

7.    Riwayat kontrasepsi yang digunakan

No    Jenis
Kontrasepsi    Pasang    Lepas
        Tgl    Oleh    Tempat     Keluhan     Tgl    Oleh     Tempat     Keluhan
    Ibu mengatakan     Belum    pernah    menggu    nakan     KB           

8.    Riwayat kehamilan sekarang
a.    HPHT : 02 - 09 - 2010                HPL : 09 – 06 - 2011
b.    ANC pertama umur kehamilan : 8 minggu
c.    Kunjungan ANC :
Trimester I
Frekuensi : 2x, Tempat : RB Kasih Ibu         Oleh : Bidan
Keluhan    : mual muntah
Terapi       : B6
Trimester II
Frekuensi : 3x, Tempat : RB Kasih ibu                Oleh : bidan
Keluhan    : tidak ada
Terapi       : kalk, tablet Fe
Trimester III
Frekuensi : 2x, Tempat : RB Kasih ibu            Oleh : bidan
Keluhan    : perdarahan pervagina
Terapi       : tablet Fe , vitamin C

d.    Imunisasi TT
TT1 pada saat usia kehamilan 12 minggu
TT2 pada saat usia kehamilan 16 minggu
e.    Pergerakan janin selama 24 jam (dalam sehari)
Ibu mengatakan gerakan janin > 10x sehari

9.    Riwayat kesehatan
a.    Penyakit yang pernah/sedang diderita (menular, menurun dan menahun)
Ibu mengatakan tidak pernah/sedang menderita penyakit menular: PMS, HIV/AIDS, TBC, hepatitis, menurun: hipertensi, asma, DM, dan menahun: jantung.
b.    Penyakit yang pernah/sedang diderita keluarga (menular, menurun dan menahun)
Ibu mengatakan baik dari keluarga ibu maupun suami tidak pernah/sedang menderita penyakit menular: PMS, HIV/AIDS, TBC, hepatitis, menurun: hipertensi, asma, DM, dan menahun: jantung.
c.    Riwayat keturunan kembar
Ibu mengatakan tidak memiliki riwayat keturunan kembar.
d.    Riwayat operasi
Ibu mengatakan tidak memiliki riwayat operasi.

e.    Riwayat alergi obat
Ibu mengatakan tidak memiliki riwayat alergi obat.

10.    Pola pemenuhan kebutuhan sehari – hari
a.    Pola Nutrisi
        Sebelum hamil            Saat hamil
Makan
Frekuensi     : 3x sehari                4x sehari
Porsi        : 1 piring                1 piring
Jenis        : nasi, sayur, lauk            nasi, sayur, lauk
Pantangan    : tidak ada                tidak ada
Keluhan    : tidak ada                tidak ada
Minum
Frekuensi     : 5x sehari                6x sehari
Porsi        : 1 gelas                1 gelas
Jenis        : air putih, teh                air putih, teh   
Pantangan    : tidak ada                tidak ada
Keluhan    : tidak ada                tidak ada
b.    Pola eliminasi
BAB
Frekuensi    : 1x sehari                1x sehari
Konsistensi    : lembek                lembek
Warna        : kuning kecoklatan            kuning kecoklatan
Keluhan    : tidak ada                tidak ada
BAK
Frekuensi    : 6x sehari                6x sehari
Konsistensi    : cair                    cair
Warna        : kuning jernih                kuning jernih
Keluhan    : tidak ada                tidak ada


c.    Pola istirahat
Tidur siang   
Lama         : 1 jam                    1 jam
Keluhan    : tidak ada                tidak ada
Tidur malam
Lama        : 7 jam                    7-8 jam
Keluhan    : tidak ada                tidak ada
d.    Personal hygiene
Mandi        : 2x/ hari                2x/ hari
Gosok gigi    : 2x/ hari                2x/ hari
Keramas    : 3x/ minggu                3x/ minggu
Ganti pakaian    : 2x/ hari                2x/ hari
e.    Pola seksualitas
Frekuensi    : 3x/ minggu                1x/ minggu
Keluhan    : tidak ada                tidak ada
f.    Pola aktivitas (terkait kegiatan fisik, olahraga)
Ibu mengatakan selain menjadi IRT juga sering membantu suaminya berdagang.

11.    Kebiasaan yang mengganggu kesehatan (merokok, minum jamu, minuman beralkohol)
Ibu mengatakan tidak memiliki kebiasaan yang mengganggu kesehatan seperti merokok, minum jamu, dan minum minuman beralkohol.

12.    Psikososiospiritual (penerimaan ibu/suami/keluarga terhadap kehamilan, dukungan sosial, perencanaan persalinan, pemberian ASI, perawatan bayi, kegiatan ibadah, kegiatan sosial, dan persiapan keuangan ibu dan keluarga)
a.    Ibu mengatakan senang dengan kehamilannya.
b.    Ibu mengatakan hubungan ibu dengan tetangga baik dan ramah.
c.    Ibu mengatakan suami dan keluarga mendukung kehamilannya.
d.    Ibu maengatakan taat menjalani ibadah.
e.    Ibu mengatakan suami yang menjadi tulang punggung keluarga.

13.    Pengetahuan ibu ( tentang kehamilan, persalinan, dan laktasi )
a.    Ibu mengatakan belum mengetahui tentang kehamilan.
b.    Ibu mengatakan belum mengetahui tentang persalinan.
c.     Ibu mengatakan belum mengetahui tentang laktasi.

14.    Lingkungan yang berpengaruh ( sekitar rumah dan hewan peliharaan )
a.    Ibu mengatakan lingkungan sekitar rumah bersih dan nyaman.
b.    Ibu mengatakan tidak memiliki hewan peliharaan.

B.    DATA OBYEKTIF
1.    Pemeriksaan umum
Keadaan umum    : baik
Kesadaran        : CM
Status emosional    : stabil
Tanda vital sign    :
    Tekanan darah    : 100/70 mmHg            berat badan    : 60kg
    Pernapasan    : 22x/ menit                tinggi badan    : 157 cm
    Nadi        : 88x/ menit                LILA        : 24 cm
    suhu        : 370 C

2.    Pemeriksaan fisik

•    Rambut: lurus, tidak ada ketombe, dan tidak mudah rontok keadaan bersih.
•    Muka: bentuk simetris, pucat, tidak ada oedema.
•    Mata: bentuk simetris, tidak ada pembengkakan pada kelopak mata, konjungtiva pucat, seklera tidak ikterik, berfungsi dengan baik, keadaan bersih.
•    Hidung: bentuk simetris, keadaan bersih, dan tidak ada pembesaran polip.
•    Mulut : tidak ada kelalinan , tidak terdapat stomatitis, keadaan gigi bersih, tidak adacarises, tidak ada pembesaran tonsil.
•    Telinga : bentuk simetris, keadaan bersih, fungsi pendengaran baik.
•    Leher: tidak ada pembesaran kelenjar thyroid, kelenjar limpa, dan tidak ada pembengkakan vena jugularis.
•    Dada: pernafasan baik tidak ada rochi dan wheezing, payudara menonjol hiperpigmentasi , tidak ada benjolan, abnormal, colostrums belum keluar.
•    Abdomen : bentuk simetris, membesar sesuai dengan usia kehamilan, tidak ada cacat, tidak ada bekas operasi, tidak ada nyeri tekan pada saat dipalpasi.
Palpasi Leopold
Leopold I     : TFU terpegang antara Px dengan pusat, pada fundus teraba keras bundar melenting yang berarti kepala
Leopold II    : Perut ibu sebelah kiri teraba lebar dan memberikan tahanan yang besar berarti punggung janin. (PUKI) perut sebelah kanan teraba bagian-bagian janin yang kecil berarti extremitas.
Leopold III    : Pada bagian terbawah janin teraba ada satu bantalan yang mengganjal pada bagian segmen bawah rahim.
Leopold IV    : bagian terbawah janin belum masuk PAP (divergen)
DJJ: 110x/menit
TFU : 30cm, TBJ= (30-12)x 155=2790 gram
•    Punggung : normal tidak ada kelainan.
•    Genetalia : ada pengeluaran darah pervaginam banyaknya 200cc. tidak varises dan tidak oedema.
•    Ektermitas : bentuk simetris, tidak ada cacat, tidak ada oedema, dapat berfungsi dengan baik.
•    Anus: tidak ada hemoroid.


3.    Pemeriksaan penunjang
USG : pada USG terlihat ada bagian yang menutupi jalan lahir yaitu plasenta. Tanggal 04/04/2011 jam 15.15 WIB.
Pemeriksaan Hb: 7 % gr tanggal 04/04/2011 jam 15.30 WIB

4.    Data penunjang
Tidak ada

II.    INTERPRETASI DATA
A.    Diagnose kebidanan
Seorang ibu Ny.”J” umur 24 tahun G1P0A0Ah0 umur kehamilan 30+4 minggu     janin tunggal, hidup intrauteri, PUKI, presentasi bokong, belum masuk PAP dengan  plasenta previa totalis.
    Data dasar
    Data subjektif :     Ibu mengatakan umurnya 24 tahun
                Ibu mengatakan ini kehamilan yang pertama.
                Ibu mengatakan belum pernah keguguran.
                Ibu mengatakan HPHT : 02-09-2010
Ibu mengatakan keluar darah dari jalan lahir, sudah 2x ganti pembalut
Ibu mengatakan cemas karena mengeluarkan darah banyak.

    Data objektif        :
Keadaan umum    : baik
Kesadaran        : CM
Status emosional    : Stabil
Tanda vital sign    :
    Tekanan darah    : 100/70 mmHg            berat badan    : 60kg
    Pernapasan    : 22x/ menit                tinggi badan    : 157 cm
    Nadi        : 88x/ menit                LILA        : 24 cm
    suhu        : 370C
-    Ada pengeluaran darah pervaginam sebanyak 200cc atau 2 pembalut yang bercampur stosel secara tiba-tiba
-    Pada saat palpasi dirasakan ada suatu bantalan yang mengganjal pada segmen bawah rahim
-    Bagian terendah janin masih tinggi
-    Dijumpai kesalahan letak janin yaitu bukan presentasi kepala
-    Tidak terdapat nyeri tekanan pada saat palpasi
-    Leopold I : TFU 30 cm, pertengahan Px dan pusat, TBJ : 2790 gram
-    Leopold II : PUKI
-    Leopold III : Teraba bantalan pada segmen bawah rahim
-    Leopold I V : Bagian terbawah janin belum masuk PAP
-    DJJ : 110 x/menit
-    Hb : 7 gram%
-    HPHT    : 02/09/2010
-    HPL    : 09/06/2011


B.    Diagnosa masalah
        Gangguan rasa nyaman sehubungan dengan terjadinya perdarahan pervaginam karena adanya plasenta previa totalis.

C.    Kebutuhan
KIE tentang penatalaksanaan anemis
   

III.    IDENTIFIKASI DIAGNOSA/MASALAH POTENSIAL
1.    Potensial terjadi perdarahan anterpartum pada ibu
2.    Potensial terjadi gawat janin (sudah terjadi)
3.    Potensial terjadi aspeksia pada bayi (belum)
4.    Potensial partus prematurius
5.    IUFD

IV.    ANTISIPASI TINDAKAN SEGERA
-    Kolaborasi dengan dokter segera mungkin jika terjadi komplikasi yang lebih hebat
-    Penatalaksanaan perdarahan antepartum
-    Penatalaksanaan aspeksia pada BBL (G USAH)
V.    PERENCANAAN
1.    Beritahu ibu dan keluarga tentang hasil pemeriksaan
2.    KIE Observasi banyaknya perdarahan pervaginam dan tanda-tanda vital, ganti pembalut bila basah, pantau gerakan janin
3.    Anjurkan ibu teknik relaksasi untuk memberikan rasa nyaman pada ibu dan meminta keluarga untuk memberikan dukungan psikologis pada ibu (HNYA DKUNGAN)
4.    Jelaskan pada ibu bahwa ibu tidak dapat melaksanakan persalinan secara normal tetapi harus secara operasi (seksio sesarea) karena ada plasenta yang menutupi jalan lahir.

VI.    PELAKSANAAN        tanggal: 04-04-2011 jam: 15.45WIB Oleh: Bidan

1.    Memberitahu ibu tentang hasil pemeriksaan tentang kondisinya saat ini, kehamilan ibu mengalami komplikasi dimana plasenta atau ari-ari menutupi jalan lahir.
2.    Mengobservasi banyaknya perdarahan dan tanda-tanda vital, segera ganti pembalut bila sudah basah, dan selalu memantau gerakan janin. Jika ada perubahan seperti tidak ada gerakan atau gerakan kurang aktif seperti biasanya maka lakukan tindakan.
3.    Menjelaskan pada ibu untuk beristirahat total atau tiram baring, beritahu ibu untuk tidak melakukan pekerjaan yang berat, seperti mencuci pakaian, mengangkat air, mengepel, menyapu, dll. Dan menjelaskan kepada ibu untuk lebih sering miring ke kiri pada saat tidur untuk memberikan oksigenisasi penuh kepada janinnya.
4.    Mengajarkan ibu untuk teknik relaksasi untuk memberikan rasa nyaman pada ibu dan meminta kelurga untuk memberikan dukungan psikologis pada ibu.
5.    Menjelaskan pada ibu tentang kebutuhan gizi dan nutrisi pada ibu hamil, menganjurkan ibu untuk mengkonsumsi makanan dengan menu seimbang, memberikan ibu tablet Fe dengan dosis 2x sehari selama 14 hari dan vitamin C dengan dosis 3 x sehari, jika nafsu makan berkurang maka makan dengan cara porsi sedikit tapi sering agar pemasukan cairan dan nutrisi seimbang karena adanya perdarahan.
6.    Menjelaskan pada ibu bahwa ibu tidak dapat melaksanakan persalinan secara normal tetapi harus secara seksio sesarea karena ada plasenta yang menutupi jalan lahir.

VII.    EVALUASI            tanggal : 24-03-2011 jam: 16.00 WIB Oleh: Bidan
1.    Ibu mengerti tentang kondisi kehamilannya saat ini, bahwa ibu mengalami sebuah komplikasi dalam kehamilannya dimana plasenta atau uri berada pada bagian bawah rahim ibu hamil 32 minggu, TFU pertengahan pusat-Px, DJJ (+), bagian terbawah janin belum masuk PAP
2.    Ibu mengerti apa yang ia lakukan jika terjadi perdarahan atau komplikasi kembali dan ibu mengerti tentang perdarahan yang ia alami
3.    Ibu mengerti tentang pentingnya istirahat total atau tirah baring untuk mengurangi terjadinya perdarahan
4.    Ibu mengerti tentang kebutuhan nutrisi dan gizi bagi ibu hamil
5.    Ibu mengerti tentang pentingnya pemenuhan kebutuhan cairan dan nutrisi
6.    Ibu mau mengikuti saran bidan untuk melakukan persalinan secara seksio sesarea

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar